Mampir ke Hamur Dieng

March 03, 2018

Berawal dari keisengan nyari tempat yang pewe buat ngerjain skripsi, akhirnya gue menemukan tempat ini. Namanya Hamur Dieng. Awalnya gak nyangka kenapa bisa ada cafe di dalam perumahan. Ditambah lagi suasananya kayak di taman. Banyak pohon, rumput, bunga dan ada batu-batuan putih. Pas malam tiba, semakin berasa deh kalo kalian kayak lagi nyantai di taman belakang rumah. Ngomong-ngomong soal rumah ternyata kata hamur adalah kebalikan dari kata rumah, jadi hamur dieng itu adalah rumah di perumahan dieng lol lokasinya aja ada di jalan raya dieng atas no. 9 kalisongo dau, Malang. Mampir ke hamur deh, mereka buka dari jam 3 sore sampai jam 11 malam.







Untuk harga masih bisa dijangkau anak kos lah yaaa. Mulai harga 10 ribu sampai 25 ribu doang  kok kawan-kawan. Orderan gue kemarin kopi susu, harganya cuma 15 ribu. Siapasih yang ga suka kopi susu? Tentunya udah pasti enak dong! Nah, kebetulan temen gue order donat kayu manis nih, terus gue nyicipin dong ya. Comot-comot dikit. Eh enak banget dong woy rasanya ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ tekstur donatnya mirip donat kentang, lembut dan tebal. Bubuk kayu manisnya yang bikin nagih sih, nyatu banget rasanya. Dan harganya cuma 15 ribu doang pemirsa! Satu piring isinya ada 3 biji donat lagi, ya logikanya sih berarti 1 donat harganya cuma 5 ribu. Pingsan deh lo hahaha



Bangunan paling belakang ini lucu banget menurut gue. Ngingetin gue sama museum kata Andrea Hirata. Di dalamnya ada buku-buku, pajangan kayu dan bingkai kayu.







Mampir ke Hamur Dieng, yuk!

Xoxo,
Nabila

You Might Also Like

0 comments